Senin, 16 November 2020

 

PERANAN LASKAR PERJUANGAN
MEMPERTAHANKAN KEMERDEKAAN
(Suatu Perspektif Historis)


 Oleh: Brigjen TNI Dr. Rachmat Setiawibawa., S.I.P., M.M., M.Tr.(Han).


Gambar Laskar HIzbullah sedang defile

(Doc. Album Perjuangan TNI AD Periode 1945-1950) 

Akhir dari perang dunia II ditandai dengan kekalahan Jepang dari Sekutu pada tanggal 14 Agustus 1945, setelah dihancurkannya kota Hiroshima dan Nagasaki menggunakan bom atom oleh Amerika. Momentum kalahnya Jepang dimanfaatkan oleh para pejuang Indonesia untuk segera memproklamirkan Kemerdekaan. Pada tanggal 17 Agustus 1945, di depan kediamannya Soekarno-Hatta atas nama Bangsa Indonesia kemudian membacakan teks Proklamasi Kemerdekaan. Peristiwa tersebut adalah puncak dari perjuangan bangsa Indonesia untuk melepaskan diri dari belenggu penjajahan, setelah berabad-abad bangsa ini mengalami penindasan dan penjajahan dari bangsa Asing. Namun perjuangan belum usai, pasca kemerdekaan perjuangan untuk mempertahankan kemerdekaan jauh lebih sulit dan penuh tantangan serta hambatan, berbagai ancaman datang silih berganti.

Dua hari pasca Kemerdekaan RI tanggal 19 Agustus 1945, PETA dan Heiho secara resmi dibubarkan dan dilucuti oleh Jepang, maka negara yang masih seumur jagung ini belum memiliki Angkatan Bersenjata untuk mempertahankan kemerdekaannya dari berbagai bentuk ancaman, baik dari luar maupun dari dalam. Untuk mengisi kekosongan tersebut, berbagai komponen masyarakat atas inisiatif sendiri membentuk organisasi-organisasi perjuangan yang popular disebut dengan “laskar”.[1] Bedanya dengan tentara, laskar ternyata tidak punya senjata, tidak terlatih, tidak berdisiplin, dan tidak memiliki pimpinan yang berpengalaman.

 

Gambar laskar-laskar rakyat sedang dilatih ilmu 
kemiliteran di Magelang tahun 1947 (Doc. Disjarahad)

Peran Ganda BKR

Pada tanggal 22 Agustus 1945 Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) dalam sidangnya berhasil memutuskan dibentuknya Komite Nasional Indonesia (KNI), Partai Nasional Indonesia (PNI) dan Badan Kemanan Rakyat (BKR) yang merupakan bagian dari Badan Penolong Keluarga Korban Perang (BPKKP).[2] Pembentukan BKR pada awalnya lebih difokuskan pada fungsi kegiatan sosial dalam menangani permasalahan pasca perang. Namun fakta dilapangan mencatat BKR juga ikut melaksanakan perebutan senjata dan konfrontasi dengan pasukan Jepang. Pemerintahan Soekarno dalam perjuangan mempertahankan proklamasi lebih mengedepankan diplomasi sehingga belum perlu dibentuk tentara, meski ada desakan dari golongan pemuda mantan PETA dan KNIL. Soekarno dengan bijak mempertimbangkan bila organisasi tentara segera dibentuk, maka bangsa Indonesia akan berhadapan dengan pasukan Jepang yang senjatanya masih lengkap.

Kebijakan pemerintah untuk tidak membentuk tentara tidak dapat diterima oleh laskar-laskar perjuangan, mereka lebih memilih bersikap tegas terhadap Jepang dan menolak kedatangan Sekutu. Para pemuda yang tergabung dalam laskar-laskar perjuangan diberbagai kota bergerak sendiri-sendiri atau bersama BKR melaksanakan perebutan senjata dan mengambil alih instalasi-instalasi penting yang dikuasai pasukan Jepang, sehingga sering diantara laskar yang satu dengan yang lain terlibat konflik karena berbeda ideologi yang membuat masyarakat ketakutan.[3]

Laskar Dalam Perjuangan Fisik

Seiring dengan adanya tekanan dari golongan pemuda dan mantan serdadu/laskar serta adanya gangguan kemanan, maka pemerintah mengubah BKR menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR) pada tanggal 5 Oktober 1945.[4] TKR menyadari bahwa perjuangan mempertahankan kemerdekaan harus menyatukan seluruh daya dan elemen bangsa, sehingga TKR menyerukan perlunya dukungan dari laskar-laskar rakyat yang siap bertempur bersama dalam menghadapi musuh negara untuk mempertahankan kemerdekaan, serta perjuangan tidak bisa dilaksanakan sendiri, perlu peran serta rakyat secara menyeluruh dalam satu kesatuan.[5] Adanya konflik perbedaan ideologi antar laskar dan kurang disiplinnya anggota laskar dapat berakibat pada ketidak berhasilan perjuangan, sehingga melalui seruan tersebut TKR berusaha menyatukan laskar-laskar perjuangan dalam satu Koordinasi.

Mendaratnya pasukan Sekutu yang bernama Alied Force Netherland East Indie (AFNEI) di beberapa Pelabuhan di Indonesia dengan tujuan untuk melucuti pasukan Jepang dan membebaskan tawanan perang, memancing amarah para pemuda, laskar dan TKR, karena diboncengi oleh pasukan Belanda. Aksi penolakan dan perlawanan bahkan berujung pada pertempuran atau palagan yang sangat dasyat di beberapa tempat. Dalam pertempuran tersebut melibatkan kekuatan TKR dan pemuda-pemuda Indonesia yang tergabung dalam laskar-laskar rakyat, mereka berjuang bahu-membahu mempertahankan kemerdekaan RI.

Di Palagan Ambarawa misalnya, bagaimana besarnya peran laskar-laskar perjuangan (Badan Pemberontakan Rakyat Indonesia (BPRI), Pesindo, Hizbullah, Sabilillah, API, Barisan Banteng, KRIS, Polisi Istimewa dan lain-lain) dalam pertempuran mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Laskar-laskar rakyat bersatu bersama pasukan TKR menggempur pasukan Sekutu di Ambarawa dalam satu kesatuan komando di bawah kendali Panglima Sudirman, yang kemudian melahirkan taktik “supit urang”.[6] Sementara di Palagan Surabaya, tokoh laskar perjuangan BPRI Bung Tomo melalui pidatonya berhasil membakar semangat nasionalisme arek-arek Surabaya dan memobilisasi massa dari laskar Sabilillah dan Hizbullah bersama dengan TKR mengadakan perlawanan pasukan Sekutu.[7] Dengan semangat pantang menyerah arek-arek Surabaya berjuang mempertahankan Kemerdekaan hingga titik darah penghabisan. Perjuangan tersebut membuahkan hasil yang gemilang dengan tewasnya Brigadir Jenderal Mallaby dan berhasil mematahkan serangan pasukan Sekutu yang berpengalaman memenangkan Perang Dunia II dalam Palagan Surabaya.

Memang mayoritas personel laskar-laskar yang terlibat dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan adalah laki-laki, namun bukan berarti tidak ada peran laskar-laskar wanita dalam perjuangan tersebut. Di kota Bandung misalnya, Laskar Wanita Indonesia (Laswi) yang mayoritas anggotanya para pemudi usia 18 tahun ke atas, turut ambil peran dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan dengan membantu menyediakan logistik dan sebagai Palang Merah Indonesia. Laswi hadir sebagai penyokong kebutuhan pangan para pejuang di kota Bandung yang mengungsi akibat serangan tentara Sekutu.[8] Kemudian di Kota Solo pada masa revolusi juga ada Laskar Putri Indonesia (LPI) yang turut berjuang dalam pertempuran di Semarang dengan tugas membantu mendirikan dapur umum dan mendistribusikan logistik sampai ke garis depan, kadang mereka juga bertugas menyusupkan senjata dan munisi.[9]

Gambar Laskar Wanita Indonesia (LASWI) Sedang Berbaris (Doc. Album Perjuangan TNI AD Periode 1945-1950)

Keterlibatan laskar-laskar rakyat dalam perjuangan fisik mempertahankan kemerdekaan di berbagai daerah di Indonesia adalah wujud dari semangat juang, nasionalisme, kebersamaan, rela berkorban, rasa persatuan dan kesatuan serta senasib sepenanggungan antara Rakyat dengan Tentara.

Gambar Laskar Putri Indonesia (LPI) Solo sedang latihan kemiliteran (Doc. Album Perjuangan TNI AD Periode 1945-1950)

 Penutup

Eksistensi Laskar merupakan instrumen yang tidak terpisahkan dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan RI. Kemunculan Laskar-laskar perjuangan pasca kemerdekaan adalah sebagai euforia pemuda Indonesia masa revolusi. Walau perbedaan ideologi dan konflik kepentingan sempat muncul diantara laskar-laskar perjuangan, namun dengan semangat nasionalisme yang tinggi permasalahan tersebut dapat diatasi. Dengan kesadaran dan inisiatif sendiri laskar-laskar perjuangan bergabung bersama dengan TKR dalam satu komando, sehingga kemerdekaan bangsa Indonesia dapat dijaga dan dipertahankan dari ancaman musuh negara. Keberadaan Laskar dalam mempertahankan kemerdekaan tidak hanya di wilayah Jawa, melainkan dihampir seluruh wilayah Indonesia.



[1] Ulf Sundhaussen, Politik Militer Indonesia 1945-1967  Menuju Dwi Fungsi ABRI, LP3ES, Jakarta: 1982, hlm. 10

[2] Dinas Sejarah Militer TNI Angkatan Darat,  Cuplikan Sejarah TNI Angkatan Darat, Mahjuma, Bandung-Jakarta: 1972, hlm 39.

[3] Ulf Sundhaussen, op.cit., hlm. 10, dan 11.

[4] Dinas Sejarah Militer TNI Angkatan Darat, op.cit., hlm 43.

[5] MBU TKR mengeluarkan Maklumat pada tanggal 30 Oktober 1945, yang salah satu butirnya berisi tentang Laskar Rakyat harus ikut bertempur, manakala terjadi pertempuran dengan musuh. Disjarahad, Sudirman, Parajurit TNI Teladan, Dinas Sejarah Angkatan Darat, Bandung: 2012, hlm. 129.

[6] Dinas Sejarah TNI AD, 8 Palagan Yang Menentukan,  Dinas Sejarah TNI AD, Bandung:1985, hlm 86-106.

[7] Ahmad Mansur Suryanegara, API Sejarah 2, Salamadani, Bandung: 2010, hlm. 208.

[8] Laswi berdiri pada tanggal 12 Oktober 1945 atas inisiatif dari istri Arudji Kartawinata TKR dari Divisi III Jawa Barat, Sumarsih Subiyanti alias Yati Arudji, anggotanya terdiri dari beragam latar belakang, yang kebanyakan berasal dari pemudi berusia 18 tahun keatas yang sempat mengenyam pendidikan formal. Organisasi ini terdiri dari pasukan tempur, palang merah, dan bagian penyelidikan dan perbekalan https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20200817085552-269-536435/laswi-aksi-perempuan-sunda-yang-bikin-ngeri-penjajah-belanda, diakses pada tanggal 5 November 2020.

SEJARAH PERISTIWA

SEJARAH BIOGRAFI